Wednesday, 8 June 2011

Rosmah

Pastikan anda cukup syarat untuk baca disini
Peristiwa ini berlaku sekitar di awal tahun 80an di sebuah
perkampungan tepi sungai di Negeri Pahang. Samada kisah ini benar
atau rekaan semata-mata terpulang kepada anda para pembaca untuk
menilainya. Saya sebagai penulis cuma melakarkan kisah yang sering
berlaku dalam masyarakat sejak dahulu hingga ke hari ini.
Rosmah bte Idris (bukan nama sebenar) adalah seorang gadis sunti
berusia 16 tahun dan masih bersekolah dalam tingkatan 4 di sebuah
sekolah menengah di kampungnya. Beliau tinggal bersama dengan ibunya
dan seorang adik lelaki berusia 13 tahun. Manakala abang sulungnya
melanjutkan pelajaran ke luar negeri. Bapanya pula bertugas sebagai
buruh binaan di Singapura yang jarang
sekali balik ke kampung.

Ibunya seorang pekerja di sebuah kilang di pekan berhampiran.
Walaupun dengan gaji yang tidak sebanyak mana tapi mampulah untuk
menampung perbelanjaan mereka 3 beranak. Rosmah bersekolah pada
sebelah pagi manakala adiknya sebelah petang. Walaupun Rosmah tinggal
keseorangan pada sebelah petang tapi beliau tidak sunyi. Ramai kawan-
kawan beliau sering berkunjung ke rumahnya dan sudah tentu mereka
sering bermain di sungai yang pemandanganya cukup indah.
Di antara kawan-kawan Rosmah, Shukorlah yang paling rapat dengan
beliau. Shukor adalah kawan Rosmah sejak kecil lagi. Sama-sama mandi
telanjang sejak masa mereka masih di zaman anak-anak. Tambahan pula
Shukor tinggal di seberang sungai yang secara kebetulan bertentangan
dengan rumah Rosmah. Rakit tempat Rosmah mandi manda dan membasuh
pakaian adalah tempat sampan Shukor mendarat samada untuk pergi ke
sekolah maupun ke pekan yang berhampiran. Walaupun Shukor lebih tua
setahun dari Rosmah tapi perhubungan mereka tetap akrab sejak kecil
lagi.

Oleh itu tidak hairanlah kalau bibit-bibit cinta mulai tumbuh di
antara mereka berdua. Selain sering bertemu malah mereka sering
bermain bersama. Kalau setakat peluk cium tu dah lali buat mereka.
Namun batas perhubungan mereka tetap terjaga kerana Shukor bukanlah
seorang yang suka mengambil kesempatan. Ini mungkin disebabkan mereka
mengenali antara satu sama lain sejak kecil lagi.
Namun syaitan tetap mengoda setiap anak adam di muka bumi ini tak kira siapa mereka. Maka tidak terkecuali Shukor dan Rosmah. Mereka akhirnya tewas juga dengan permainan dunia terutama Rosmah yang kurang kasih sayang dan perhatian dari seorang lelaki.

Pada suatu hari selepas balik dari sekolah Rosmah terus mengikut
Shukor ke seberang. Memang selalu Rosmah ke rumah Syukur dan ibubapa
Syukur melayanya dengan baik kerana keluarga mereka bersahabat sejak
dulu. Tambahan pula Rosmah kesunyian lagilah belas kesihan mereka
tertumpah sepenuhnya.

Selepas makan mereka berdua belajar bersama. Emak Shukor turun ke
sungai untuk mandi dan sembahyang Zuhor. Bapanya pula pergi ke hutan
mencari rotan. Jadi tinggalah mereka berdua. Memang dah biasa
mereka berkeadaan macamtu dan ibu syukur maupun emak Rosmah tidak
pernah menaruk syak wasangka terhadap mereka. Malah syukurlah yang
membantu Rosmah dalam menghadapi peperiksaan SRP tahun lepas.
Sedang mereka asyik membuat kerja sekolah, tiba-tiba pen Rosmah
kehabisan dakwat. Jadi Shukur menyuruh Rosmah mengambil pen di dalam
beg sekolahnya. Semasa Rosmah mahu mengambil pen ia terlihat sebuah
buku berjudul "Mona Gersang" lalu Rosmah bertanya pada Syukur buku
apatu. Syukur terdiam dan tak dapat buat apa-apa bila Rosmah telah
mengeluarkan buku tersebut dengan hiasan seorang perempuan dalam
keadaan separuh bogel.

"Abang Kur baca buku lucah ya." Rosmah cuba meneka dan syukur
tersenyum malu. Namun dalam padatu sempat juga Syukur meminta Rosmah
agar jangan bagi tau sesiapa.

"Kalau Mah nak baca Mah ambilah…" pelawa Syukur dan Rosmah terus menyimpan kembali buku tersebut ke dalam beg. Mereka terus membuat kerja sekolah hingga jam 4.30 petang barulah Syukur mengajak Rosmah pulang ke rumahnya.

Seperti biasa bila sampai di rakit Rosmah, Syukur akan mandi manda
dulu bersama Rosmah. Sementara menunggu Rosmah mengambil kain
basahan Syukur telah terjun dulu ke dalam sungai dan terus berenang
menuju pepohon rendang dipinggir sungai. Di bawah pokok tersebut yang
merimbun agak selesa kerana terlindung dari pandangan baik dari hilir
sungai maupun dari hulu sebelah rakit Rosmah.

Tidak lama kemudian Rosmah tiba di bawah pokok di mana Syukur telah
lama menunggu. Dengan berkemban Rosmah cuba naik ke atas pokok.
Sementara Syukur menghulurkan tangan untuk menarik Rosmah naik. Bila
syukur menarik tangan Rosmah ke atas dengan tidak semena-mena kain
yang Rosmah pakai terlucut akibat tersangkut di hujung kayu di dalam
air. Apa lagi mata Syukur tidak berkelip-kelip melihat keindahan payudara Rosmah yang sedang mekar. Di celah pehanya Syukur tidak nampak apa-apa kecuali beberapa helai rambut yang tumbuh halus membuatkan
hatinya kian berdebar. Rosmah juga tergamam seketika dan cuba
melepaskan tangannya dari genggaman Syukur untuk mengambil kainnya
yang telah hanyut. Namun syukur lebih pantas terjun untuk mengambil
kain Rosmah.

Dihulurnya kain tersebut dalam keadaan muka Rosmah kemerahan kerana
menahan malu. Namun hinggapan bibir Syukur di pipinya membuatkan
Rosmah tersenyum dan belum sempat Rosmah memakai kain Syukur telah
memeluknya erat. Rosmah terdiam dan membalas ciuman Syukur.
Nafasnya kian kencang kerana ia tidak pernah mengalami keadaan
seperti itu. Selalunya dia memang biasa berpeluk dan bercium dengan
Shukur tapi bukan dalam keadaan telanjang macam sekarang.

"Mah!…tetek Mah cantik. Kulitnya putih bersih" puji Syukur yang membuatkan Rosmah tersenyum antara suka dan menahan malu.

Syukur meraba-raba belakang Rosmah yang tidak beralas kain lagi.
Terasa daging pejal Rosmah melekap didadanya dan kian erat dipeluknya
Rosmah. Kedalaman air paras dada membuatkan mereka selesa berdiri
dan berpeluk antara satu sama lain. Tangan Syukur mula liar ke
punggung Rosmah. Di raba dan diramasnya daging pejal dipunggung
Rosmah makin lama makin kuat. Rosmah ada masanya mengeliat kegelian
dan menahan kesedapan.

Peha Rosmah diusap-usap kian ke atas dan akhirnya sampai dipangkal
peha. Tangan Syukur cuba masuk ke celah peha Rosmah namun Ros menolak
tangan Syukur. Syukur tidak memaksa dan tanganya kembali mengusap
peha Rosmah dan kembali ke belakang badan Rosmah. Rosmah diciumnya
kembali dan bibir Rosmah di sedutnya dalam-dalam. Rosmah khayal dan
membalas kembali ciuman Syukur. Tanpa disedarinya tangan Syukur
telah berada di dadanya. Bila Syukur melihat Rosmah tidak cuba
menahan maka tangan tersebut terus mendarat di dada pejal Rosmah. Di
elus-elus lembut daging pejal Rosmah. Kedengaran kocakan air bersama
gerakan
tangan Syukur memainkan ke dua-dua tetek Rosmah.

Dalam masa yang sama nafsu syukur kian memuncak. Dia merapatkan badanya dengan lebih rapat lagi dan memeluk pinggang Rosmah agar melekap. Dengan itu kekerasan batang Syukur sejak melihat Rosmah terlucut kain tadi hinggap di peha Rosmah. Rosmah dapat merasakan kekerasan batang tersebut dan dia dapat mengagak bahawa itu bukan kayu yang hanyut di sungai. "Abang!…sudahlah tu. Mah takut nanti ada orang nampak." Rosmah menahan kemaraan tangan Syukur sekali lagi ke arah kemaluannya.









Tangan Syukur terhenti dan dalam hatinya berkata betul juga. Mana tau ada di antara rakan-rakan mereka yang datang nanti.

"Ok, abang tak teruskan….tapi boleh tak kalau kita mandi telanjang macam kita masa kecil-kecil dulu."

"Tak maulah nanti ada orang nampak."

"Ala mana ada orang nampak lagi pun kalau ada orang yang menuju ke
sini cepat-cepat Mah pakai balik kain tu." Akhirnya Rosmah akur dan
meletakan kainnya di dahan pokok begitu juga Syukur. Mereka sama-
sama berenang mengelilingi pokok tersebut dan sesekali memandang ke
arah rakit agar tiada orang yang mara ke arah mereka berdua.
Sementara Syukur pula asyik memerhatikan
punggung Rosmah yang pejal dan sesekali dapat juga melihat keindahan
payudara dan apam Rosmah yang tembam. Ada masanya sengaja dia
menyelam untuk melihat lebih dekat lagi. Rosmah tahu apa yang Syukur
buat dan inginkan darinya. Tapi perasaan malu-malu kucing masih ada
dijiwanya.

Tiba-tiba Syukur memeluk Rosmah dari belakang dan merapatkan badanya melekap ke belakang Rosmah. Terasa oleh Rosmah benda keras menyucuk punggungnya. Manakala tangan Syukur terus melekap di dada Rosmah dan meramasnya dengan penuh nafsu.

"Abang geramlah tengok tetek Mah." Rosmah cuma ketawa kecil bila
mendengar luahan perasaan Syukur. Dibiarkannya tangan Syukur
bergerak aktif di payudaranya. Sementara tangan kanan Syukur
mengusap perut Rosmah dan akhirnya singgah di celah peha Rosmah.
Kali ini Rosmah tidak membantah dan kian merenggangkan peha bila
dirasanya tangan Syukur cuba masuk dicelahnya. Syukur berjaya
mengusap apam Rosmah yang ditumbuhi bulu-bulu halus yang masih
sedikit. Dicarinya alur rekahan apam dan bila berjaya diusapnya
celahan tersebut dengan
satu jari.

Rosmah kesedapan dan membiarkan apa saja perlakuan Syukur. Lebih-
lebih lagi bila jari Syukur menyentuh bijinya yang tersembunyi.
Belum ada jari lelaki lain yang mampu sampai ke situ kecuali jari
jemari Syukur. Sementara itu tangan Syukur menarik tangan Rosmah dan
meletakkannya di batangnya yang telah lama keras. Rosmah memegang
batang balak Syukur. Walaupun terasa takut-takut tapi dalam keadaan
kesedapan Rosmah mengikut saja kehendak Syukur. Digenggamnya erat
balak Syukur membuatkan Syukur kian kesedapan.
"Sedap bila Mah pegang anu abang." Serentak dengan itu Syukur terus mencium Rosmah.

"Abang!, kita main kejar-kejar nak bang." Cadang Rosmah

"Kita main macam ni lagi sedap."

"Ala abang ni…nanti orang nampak malu kita."

"Ok, kalau abang dapat tangkap Mah, apa hadiah agaknya."

"Abang ni teruklah, main kejar-kejar pun nak hadiah."

"Saja suka-suka - abang dapat pegang Mah pun dah cukup." Mereka
ketawa dan Rosmah terus berenang meninggalkan Syukur. Syukur
mengejarnya dari belakang akhirnya dapat juga dia mencapai kaki
Rosmah dan di tariknya menyebabkan Rosmah terlentang memperlihatkan
kedua-dua tempat sulitnya. Melihatkan Rosmah hampir lemas cepat-
cepat Syukur melepaskan kakinya dan Rosmah terus berenang
meninggalkan Syukur. Syukur terus mengejar dan disebabkan Syukur
menghalang laluannya menyebabkan Rosmah tiada arah lain lagi kecuali
menuju tempat air cetek.

Akhirnya Syukur berjaya menangkap Rosmah dan menarik Rosmah ke dalam
pelukannya. Bila mereka berdiri air betul-betul paras peha dan
memperlihatkan keseluruhan badan mereka berdua. Rosmah malu dan
cepat-cepat cuba menutup kedua-dua tempat rahsianya disamping cuba
lari dari Syukur. Dalam keadaan meronta-ronta akhirnya mereka berdua
tumbang dan kali ini betul-betul di tempat air bawah paras lutut.
Rosmah tidak dapat berbuat apa-apa kerana Syukur telah menindih
badanya. Dia menyerah kalah dan Syukur dapat melihat segala-gala
miliknya kini.

Mata Syukur sekali lagi mengukur kecantikan tubuh badan Rosmah.
Kalau selama ini dia cuma dapat membayangkan tetapi kini bukan sahaja
dapat melihat kawasan sulit Rosmah di dalam air malah lebih jelas
lagi bila Rosmah terbaring di atas pasir. Diciumnya Rosmah sambil
tangannya meramas payudara Rosmah. Rosmah memejamkan mata dan dia
khayal dan alpa dengan keadaan sekeliling. Rosmah terus menikmati
kenikmatan. Biarlah Syukur yang mengawasi segala-galanya termasuk
dirinya yang bogel tanpa halangan lagi.

Setelah puas bermain di dada tangan Syukur merayap di peha Rosmah.
Kawasan yang amat diminatinya sejak tadi. Dibelai rerambut halus
yang tumbuh meliar dicelah peha tersebut. diusapnya apam Rosmah
dengan lembut sekali. Bila Syukur meramas celah peha Rosmah
melebarkan lagi kawasan tersebut. Syukur amat gembira kerana dapat melihat rekahan kemerah-merahan yang amat indah pada pandanganya.
Kalau sebelumnya cuma diketahui melalui buku tapi kini di depan
matanya sendiri.

Suasana senyap sunyi yang hanya kedengaran deruan air sungai yang
mengiringi nafas mereka berdua. Namun dalam kesunyian itu terdengar
dikejauhan riuh rendah suara menuju rakit yang tak jauh dari
kedudukan mereka. Apa lagi Rosmah yang sedang menikmati kedamaian
dan ketenangan di masa itu bingkas menolak Syukur ke tepi dan meluru
berenang mencapai kainnya. Syukur yang menyedari turut berbuat
demikian.

"Hoi Ros….kau ada di sana tak." Terdengar suara Leha memanggil
Rosmah. Lapang dada Rosmah dan Syukur kerana mereka sempat memakai
kembali pakaian mereka sebelum Leha dan kawan-kawan yang lain turun
menuju ke arah mereka.

Rosmah dan Syukur tersenyum bila nampak mereka berenang ke arahnya.

"Kami baru lagi turun." Syukur berbohong pada mereka.

Dah jadi kebiasaan mereka akan mandi dan main bersama di bawah
pepohon rendang di tepian sungai. Namun kali ini Syukur dan Rosmah
tidak begitu gembira dengan kehadiran mereka. Keseronokan mereka
berdua terganggu dan ingin saja Syukur menghalau mereka balik. Pada
jam 7.00 malam mereka balik ke rumah masing-masing. Kegembiraan
mereka tidak sama dengan kegembiraan Syukur dan Rosmah. Mereka
memperolehi pengalaman baru dalam kehidupan.

Sepanjang malam Rosmah termenung mengingatkan kejadian di sungai
tadi. Terasa akan keseronokannya. Ingin saja dia mengulangi lagi
peristiwa tadi. Dia pasti Syukur juga sedemikian dan mereka akan
mengulangi lagi kalau ada kesempatan.
Setelah puas termenung Rosmah mencapai beg sekolahnya untuk
mengulangkaji pelajaran pada hari ini. Namun bukan buku pelajaran
yang dicapainya. Sebaliknya dia mencapai buku bertajuk "Mona Gersang"
yang dijumpainya dalam beg sekolah Syukur. Rosmah termenung
memikirkan macamana buku tersebut berada dalam begnya. Adakah dia
tersalah masuk semasa menyimpan buku tersebut.
Rosmah terus membelek dan membaca sedikit dari apa yang tertulis di
dalamnya. Ternyata buku tersebut adalah buku lucah. Sedikit demi
sedikit dibaca dan sedikit demi sedikit pula terasa keseronokannya.
Akhirnya habis satu buku dibaca dan dia terus tertidur selepas
berkhayal seketika dengan apa yang dibaca dan dialaminya di sungai.

Monday, 6 June 2011

Abang

Aksi panas dua beradik
Dah berapa kali aku terasa mcm bermimpi badan aku disentuh, diraba. ada satu malam, mmg dah jadi tabiat aku bila tido aku akan pakai seluar dalam sahaja, kerana ada saat2 aku nak menikmati tubuh badan aku sendiri sambil berangan2... lepas nafsu aku puas, baru aku dapat tidur dengan nyenyak.

Malam tu, aku pakai suar dalam ajer... tiba2 aku rasa tetek aku diramas halus, aku terjaga tapi tak sepenuhnya. aku sedar, abang aku tengah buat keje tu, aku alihkan badan aku, agar sikit selesa, memberi ruangan yang lebeh besar utk abang aku, Tetapi tiba2 dia terus larikan diri keluar dari bilik aku.

Aku terkedu, hajat di hati nak terus nikmati sentuhan nafsu tu, rupanya itulah kerja abang aku selama ini. patut la aku asyik fikirkan aku bermimpi, sebab tiap kali aku terjaga, takde sapa2 pun dalam bilik aku, cepat btl dia lari mcm lipas kudung.

mlm tu aku dah pasang perangkap aku tak kunci pintu. Sengaja aku bogelkan diri aku, dah tu aku tutup dengan selimut.... sebelum tido, sempat aku gentel biji kelentit seround... baru aku dapat lelap.

Tengah malam, aku rasa ada tangan dah raba badan aku dr luar selimut. halus sgt sentuhan itu. aku diamkan diri, nanti kalau aku bergerak, abang aku akan lari lagi.

Abang aku menganas, dia tarik selimut aku. aku dah bogel tanpa seurat benang. mata masih tertutup, aku cuma menikmati sentuhan tu dengan aman.

Dia gentel puting tetek aku dengan dua2 belah tangan dia. aku dapat rasakan, badan abang dah ada di atas aku, cuma dia belum tindih aku dengan sepenuhnya, tp batang kotey dia yang keras sekali bergesel ngn cipap aku.






makin lama,badan abang makin dekat dengan badan aku. kepala kteyi dh btl2 ada atas cpap aku. ku makin stim, aku rasa cpap aku dah berair,aku tak tahan, aku trpaksa juga kangkangkan kaki utk beri laluan. nasib baek abang tak lari,agaknya dia pun tak than jgak.

Bila aku kangkangkan kaki, abang cuba benamkan kotey dia lebeh dalam. aku rasa sakit, mulut aku berdecit sedikit. abang berhenti dari terus menekan. aku tak tahu kenapa dia takut kali ini. dia tak berganjak, dia cuba lagi untuk benamkan kotey dia. aku jadi takut. aku rapatkan kaki. rupanya paaha aku sekaligus dah menyepit batang kotey abang. memang patutlaa, umur abang sama dengan bani, tak bloeh laa nak bandingkan dengan kotey fazli.

Kotey abang hangat dan keras. abang terus beranikan diri benamkan kotey dia. aku tak tahu kenapa dia nekad macam tu skali padahal dah berapa kali aku berdecit kesakitan.

Option terakhir, aku pusingkan badan aku. serta merta abang lari dari bilik aku. Dia tinggalkan aku berbogel dengan selimut di lantai.. cipap aku tetap berair. setelah aku pastikan betul2 dah masuk ke bilik dia, aku bangun, kunci pintu bilik aku. aku amek pensil sebatang, aku baring atas katil. senak tujahan abang tadi terasa lagi tapi aku tak peduli, aku dah stim sangat2.. sedap jugak abang ulit badan aku tadi. aku jolok pensil dalam cipap.. walaupun halus tapi sebab cipap aku tak penah kena jolok, aku dah rasa puas.

Aku tak tahu aksi tu orang panggil apa, aku tahu itu macam lancap jugak. Aku lancap cipap aku laju2, makin aku kangkang, makin stim aku rasa. aku dah jadi gila.. sebelah lagi tangan aku gentel tetek. aku ambil air liur, aku sapu seluruh tetek, nafsu aku makin memuncak. aku ambil lagi air liur, aku sapu kat seluruh cipap pulak, sambil pensil menjolok cipap aku keluar masuk keluar masuk, sambil itu jugak jari aku gentel biji kelentit. mulut aku tak boleh kawal.. 'ahhh ahhh ahhh.." aku pekik kecil.

Nafsu aku dah hampir ke kemuncak, goncangan pensil makin laju, gentelan biji kelentit pun makin laju hingga aku rasa satu kenikmatan yang kendur secara tiba2 baru aku puas. aku kutip balik selimut yang ada di lantai. aku pakai pakaian aku. sambung tido.


Cerita selanjutnya disini

Anak buah

Anak buah meliwat
Aku sudah pun setahun mendirikan rumah tangga bersama suami ku, namun begitu
masih belum ada tanda-tanda yang aku akan mengandung. Mungkin disebabkan
kesibukan kerja suami ku jarang untuk bersama dengan ku. Namun begitu aku
pasrah kalau ada rezeki tu beranaklah aku nanti. Aku menyedari diriku masih
cantik dan menawan yang mampu menjadi perhatian setiap lelaki. Namun aku
tetap setia pada suami ku.
Suatu hari ketika keluarga mertua ku mengadakan majlis kenduri arwah
dikampung, kami dikejutkan dengan berita kematian abang kepada mertua ku
yang juga merupakan bapa suadara kepada suami ku. Oleh kerana ketika itu
hanya sumai aku sahaja yang mempunyai kereta maka mertua ku dan adik beradik
ipar yang lain semua nya turut serta menziarahi jenazah di kampung lain yang
agak jauh juga daripada kampung mertua ku. Oleh tempat duduk terhad suami ku
menyarankan agar ku tinggal sahaja dirumah mertua ku dan ditemani oleh dua
orang anak saudara suami ku. Zaidin anak adik ipar ku yang baru nak masuk
tingkatan 1 dan zairul anak abang ipar ku yang baru nak masuk darjah 6.
Kedua-dua mereka ini masih belum bersunat. Aku tidak berapa percaya kepada
budak-budak tersebut kerana memang aku tahu setiap kali aku mandi zaidin
memang tak lepas peluang untuk mengintai tubuh ku. Namun begitu aku diam
sahaja perkara tersebut, bukan nya orang lain, anak saudara suami aku juga
yang aku anggap macam anak suadara aku juga. Lagi pun mereka itu budak-budak
yang sedang melangkah ke alam remaja tentu lah keinginan untuk mengetahui
dan mencuba perkara yang berkaitan seks itu meluap-meluap. Disebabkan itu
saranan suami ku, maka aku tidak membantah nya, diharapkan tiada apa yang
tidak diingini berlaku pada diri ku malam ni.
Aku melayan anak buah suami ku itu macam biasa, walau pun aku perasan mereka
memandang aku seolah-olah mahu menelan tubuh ku ini. Memang nasib tidak
menyebelahi diriku malam ini, di luar rumah sayup-sayup kedengaran bunyi
burung hantu yang menyeramkan bulu roma ku. Aku sememang nya seorang yang
penakut, malam itu aku terpaksa meminta tolongzaidin dan zairul menemani
aku untuk ke tandas yang terletak diluar rumah. Tandas kampung yang dibina
mengguna kan papan, walaupunbertutup semua tetapi masih terdapat
lubang-lubang yang membolehkan zaidin dan zairul mengintai aku yang
melepaskan hajat. Namun begitu aku tidak mempedulikan apa yang zaidin dan
zairul buat, ketika ini perut aku memulas dan ingin melepas kan hajat, kalau
dia orang mengintai tubuh ku pun itu rezeki dia orang lah, aku tidak ada
malu lagi dah ketika ini. Setelah lega aku mendapatkan zaidin dan zairul
yang menunggu diluar dengan tersenyum-senyum memandang aku, aku membalas
senyuman mereka dan bertanya samada mereka nak kencing atau tidak. Mereka
mengeleng-geleng kepala, tetapi aku perasan seluar pendek yang dipakai oleh
mereka berdua tertonjol kedepan. Sah dia orang mengintai aku tadi yang
menyebabkan zakar dia orang menegang. Sememang nya ketika melepaskan hajat
tadi, aku menyelak kain ku keatas mendedahkan keseluruhan anggota bahagian
bawah tubuh ku.
Mak ngah, tadi zaidin mengintai mak ngah, zairul memberi tahu aku. Ooo ambil
peluang ye, tak baik zaidin buat macam tu, tegur ku. Habis tu kalau mintak
nak tengok mesti mak ngah tak kasi punya, jadi peluang yang ada tadi memang
saya tak lepas punya, jawab zaidin. Fuh mak ngah punya memang temban, bulu
banyak pulak tu, sampai sekarang batang pelir saya masih menegang,
teringatkan burit mak ngah tadi, sambung zaidin lagi. Merah muka aku menahan
malu dan geram tapi nak buat macam mana zaidin memang macam tu, kenakalan
memang diakui oleh kedua orang tua nya sendiri. Zaidin….tak baik tengok orang lain punya, lagi pun zaidin masih budak tak baik memikirkan perkara yang bukan-bukan tegur ku lagi. Ala mak ngah kita orang dah rasalah burit budak perempuan, hangat dan geli
bila dijolok dengan batang pelir, jawab zaidin selamba. Meremang bulu roma
ku mendengar jawapan tersebut. Eii zaidin ni nakal nya nanti mak ngah cakap
kat bapak kan, ugut ku. Ala kalau mak ngah beritahu bapak kita pun boleh
cakap jugak yang burit mak ngah temban dan berbulu, jawab nya pula. Boleh
hilang akal aku kalau dilayan sangat budak ni. Suami adik ipar yang
merupakan biras aku lebih tua daripada aku memang seorang yang gatal sikit,
pernah beberapa kali dia mengambil peluang menepuk punggung ku ketika di
dapur. Anak dengan bapak sama je perangai nya. Jadi aku ubah strategi aku
daripada menasihat kepada melayan karenah anak suadara suami ku ini. Zaidin
buat dengan siapa, tanya aku ingin tahu. Dia menceritakan yang dia pernah
bersetubuh dengan budak perempuan kampung ini yang sekelas dengan nya,
ketika pulang dari mengaji quran. Menurutnya lagi dia belum pernah
bersetubuh dengan perempuan dewasa dan dia teringin sangat ingin merasa
lubang burit perempuan dewasa. Zaidin tak boleh buat dengan perempuan dewasa
sebab tak bersunat lagi jawab ku cuba mengawal keadaan. Ala tak kisah mak
ngah, orang cinadan india tu boleh main, mereka tu bukan bersunat pun,
jawab zaidin cuba memusingkan fakta.
Panas muka ku, terkena aku dengan jawapan budak ni. Jadi zaidin nak apa
sebenar nya ni, tanya aku cuba mematikan helah nya. Mak ngah bagilah saya
rasa sekali burit mak ngah malam ni, tak tahan ni, dari tadi batang pelir
saya asyik menegang saje, jawab nya selamba.Memang dah agak dah, itu yang
dia mahu sebenar nya. Zairul hanya tersenyum dan diam membisu saje. Eh tak
mak ngah tak boleh bagi lah zaidin, berdosa tau lagi pun mak ngah ni bini
pak ngah kau, kalau dia tahu kan susah nanti jawab ku berterus terang. Ala
mak ngah jangan bagi tau yang idin dah rasa burit mak ngah, tolong lah mak
ngah tak tahan ni, nak meletup rasa nya batang pelir saya ni , sambung
zaidin sambil menayang kan batang pelir nya yang keras menegang itu.
Berdebar juga melihat saiz batang pelir zaidin yang berukuran lelaki dewasa
walaupun dia masih berusia 13 tahun dan masih belum bersunat. Terlintas
jugak dalam kepala aku bagaimana lah budak perempuan yang sebaya dengan nya
menerima kemasukan batang pelir zaidin yang bersaiz lelaki dewasa kedalam
kemaluan dia orang. Patut lah dia beriya-iya sangat nak rasa burit perempuan
dewasa, saiz zakar nya memang untuk burit perempuan dewasa. Kalau mak ngah
tak nak kasi, kita nak tinggal kan mak ngah sorang-sorang kat sini, tidur
lah dengan hantu kubur kat belakang rumah tu, ugut zaidin. Rumah mertua ku
memang berdekatan dengan kawasan perkuburan, tu yang menyeramkan aku bila
tinggal sorang-sorang. Jangan lah macam tu din, mak ngah takut sorang-sorang
kat rumah ni rayu aku. Kami boleh temankan mak ngah tapi tu la, bagi lah
kami rasa sekali burit mak ngah tu, bukan nya orang lain tahu pun, kita-kita
je mak ngah pujuk zaidin lagi.
Aku buntu memikirkan cara untuk menghindarkan dari bencana yang bakal
menimpa diriku. Nampak nya dalam keterpaksaan begini aku pasrah menyerahkan
tubuhku untuk dinikmati oleh zaidin dan zairul. Sememang aku tidak sanggup
mengharungi malam yang penuh menyeramkan seandainya aku ditinggalkan
bersendirian. Aku cuba memujuk hati bahawa keadaan yang akan diharungi
adalah sama seperti malam-malam yang lain cuma situasi yang berbeza. Jika di
malam-malam yang lepas aku ditiduri oleh suami sendiri dan hanya zakar suami
sahaja yang memasuki faraj ku tetapi malam ini aku akan ditiduri oleh anak
saudara suami ku dan mungkin zakar mereka akan memasuki faraj ku.







Tambahan lagi saiz dan kekerasan batang pelir zaidin menyebabkan faraj ku
berdenyut-denyut melihat nya. Kadang-kadang terlintas juga di fikiran ku
untuk merasai batang zakar yang belum bersunat. Pernah juga aku berkhayal
disetubuhi oleh pelakon cerita korea dah tentu zakar nya tidak disunatkan.
Kini batang pelir zaidin yang belum bersunat dan saiz nya yang menyamai saiz
zakar suami ku terpampang didepan aku. Akhir nya aku mengalah dengan
keadaan, setelah menyepi beberapa ketika. Zaidin masih lagi memain-mainkan
zakar nya yang keras menegang itu. Baiklah zaidin mak ngah mengalah, kalau
zaidin danteringin sangat nak rasa mak ngah boleh bagi, tapi kena janji
tau tak ceritakan perkara ini kepada sesiapa. Tersenyum lebar zaidin
mendengar pengakuan aku tersebut, lantas tubuh ku dipeluk dan dicium nya.
kami janji mak ngah tak kan cerita kepada sesiapa pun janji din sambil
menyondol zakar nya pada tubuh ku.
Aku mengajak zaidin ke bilik tidur untuk dia melampias kan nafsu nya dengan
tubuh ku. Aku berbaringmembiarkan zaidin mengerjakan tubuh ku. Tangan dan
mulut nya rakus mengerjakan buah dada ku serta mencium seluruh tubuh ku.
Ternyata pengakuan zaidin dalam pengalaman seks nya adalah benar. Perlakuan
nya sebagaimana orang dewasa melakukan hubungan seks. Aku kini terangsang
bila nafsu ku dirangsang oleh zaidin. Zairul hanya memerhatikan perlakuan
kami di tepi pintu. Aku mengajak nya sekali untuk bersama-sama zaidin
mengerjakan tubuh ku. Aku mencapai kemuncak rangsangan bila zaidin menjilat
faraj ku, perkara yang tak pernah dilakukan oleh suami ku. Aku menarik
zairul supaya meramas dan menghisap tetek ku. Aku mencapai klimaks ku yang
pertama di saat zaidin masih lagi mengerjakan faraj dan menggentel-gentel
kelentik ku. Malu juga rasa nya bila air mani ku terpancut pada muka zaidin.
Selepas itu terasa lemah seluruh badan ku, ketika itu aku hanya memejam mata
dan pasrah bila farah mula terbuka menerimatusukan batang zakar zaidin.
Terasa hangat dan geli bila keseluruhan batang zakar nya tenggelam dalam
lubang faraj ku.Setelah melakukan beberapa tusukan perlahan kedalam rongga
faraj ku, zaidin mula menghenjut faraj ku dengan laju dan ganas.
Terhenjut-henjut tubuh ku menahan hentakan batang zakar zaidin pada lubang
burit ku. Namun begitu geselan batang zakar dan ari-ari nya pada kelentik ku
menimbulkan rasa sensasi dan berahi yang amat sangat pada tubuh ku, tanpa ku
sedari aku sendiri mengerang bernafsu bila diperlakukan sebegitu. Manakala
zairul pula rakus mengerjakan tetek ku, diramas dan dihisap nya puting ku
mengalahkan suami ku. Aku kelemasan di saat rasa berahi ku memuncak, lalu
aku mengepit dan mengemut batang zakar zaidin yang ditekan sedalam-dalam nya
kedalam lubang burit ku. Terasa hangat dalam burit bila zaidin memancutkan
berdas-das air mani nya. Kenikmatan tersebut menyebabkan aku juga mencapai
klimaks ku yang kedua dengan mengeluarkan air mani yang bercampur dengan air
mani zaidin memenuhi rongga burit ku.
Setelah zaidin mencabut zakar nya dari buritku, kini giliran zairul pula
yang bercelapak di celah kangkang ku. Aku membiarkan zairul menekan batang
zakar nya yang bersaiz budak 12 tahun kedalam burit ku. Burit ku yang sudah
lencun itu memudahkan kemasukan zakar zairul yang baru pertama kali
menikmati burit perempuan. Walaupun batang zakar nya kecil tetapi kekerasan
nya menyebabkan aku merasa kegelian dan kenikmatan nya. Zairul tidak
mengambil masa lama menyetubuhi ku, baru dua tiga kali henjut dia dah
terdiam, lalu terasa hangat dalam burit ku. Zairul dah terpancut, maklum lah
baru kali pertama kali dapat berjubur dengan perempuan. Sudah lah tu, zairul
dah terpancut air mani dah, cakap ku lalu mencabut pelir zairul dari burit
ku, zaidin tersandar kepenatan di tepi katil. Hah puas hati semua, dah dapat
apa yang diingini, kata ku tersenyum melihat anak buah suami yang keletihan itu. Sedaplah mak ngah punya, jawab zaidin. Sekali tak puas, boleh kita buat
lagi tak, tanya zaidin lagi. Cukup lah tu mak ngah dah penat kita rehat
dulu, jom teman kan mak ngah nak terkencing sambung ku lagi.
Kedua-dua budak tersebut mengekori aku ke tandas dan membersihkan faraj ku
yang dipenuhi oleh air mani zaidin dan zairul. Aku mengambil keputusan untuk
tidur diluar sahaja bersama budak-budak tersebut. Aku tidak memakai seluar
dalamdan coli kerana aku tahu budak-budak tersebut pasti akan mengerjakan
tubuh ku lagi nanti. Sambil menonton tv aku diapit oleh zaidin disebelah
kiri dan zairul sebelah kanan. Zaidin memulakan aktiviti nya dengan
meramas-ramas tetek ku dari luar manakala zairul pula memberanikan dirinya
dengan menyeluk tangan nya disebalik kain batik yang aku pakai untuk
menyentuh faraj ku. Ramasan pada tetek dan gosokan pada faraj ku menyebabkan
nafsu kembali terangsang. Zaidin cuba menyingkap kain batik yang aku pakai
ke atas. Aku mengiring badan ku menghadap zairul untuk memudahkan zaidin
menyingkap kain batik ku lalu mendedahkan punggung ku yang gebu kepada nya.
Kini tugas meramas dan menghisap tetek ku diambil alih oleh zairul yang
menyonyot puting ku bagaikan budak kecil, manakala zaidin meramas punggung
ku dan menggesel-gesel kan zakar nya pada alur punggung ku.
Terfikir juga dalam kepala ku, pandai ke zaidin bersetubuh dari belakang,
mahu nya di tusuk ke lubang dubur aku merana aku jawab nya. Faraj ku yang
sudah basah dan bersedia menerima tusukan zakar zaidin, lalu aku menekan
punggung ku pada zakar nya. Tetapi zaidin tidak terburu-buru untuk
menyetubuhi ku, lalu dia bangun dan menjilat dulu faraj ku, menyebabkan
tubuh menggeletar menahan gejolak nafsu. Tertiarap tubuh ku menahan
rangsangan yang diberikan oleh zaidin. Aku menonggekkan punggung ku untuk
memudahkan zaidin menjilat faraj ku sehingga aku mencapai klimak menyebabkan
air mani ku sekali lagi terpancut ke muka zaidin. Aku terdampar keletihan,
ketika itu aku rasakanzaidin mula menekan zakar nya pada alur punggung ku
mahu menyetubuhi diri ku, lalu aku meninggikan punggung ku dalam keadaan
menonggeng untuk memudah kan zaidin menusuk zakar nya ke dalam faraj ku.
Tanpa membuang masa zaidin membenamkan zakarnya kedalam luabng faraj ku
sehingga ke dasar nya lalu menghenjut laju dan ganas, dah memang style nya
macam tu, terhenjut-henjut tubuh ku menahan hentakan zakar nya pada faraj ku
sehingga menhasilkan bunyi clup-clap clup clap.
Walaupun sedikit ganas perlakuan zaidin ianya tetap meberikan kenikmatan
pada faraj ku yang teruk dikerjakan nya. Zairul hanya sabar menanti giliran
nya sambil melancap zakar nya. Inilah kali pertama aku disetubuhi secara
doggie macam dalam filem blue mat salleh. suami ku tak pernah melakukan nya
pada ku. Setelah lebih kurang 15 minit menghenjut farajku zaidin mula
menekan rapat zakar nya padafaraj ku, aku tahudai akan memancut kan air
mani sekejap lagi lalu aku mengemut sekemas-kemas zakar nya, aku terkejut
dan mengerang kenikmatan bila merasai kehangatan air mani zaidin yang
memancut-mancut keluar membasahi pintu rahim ku. Kenikmatan tersebut
menyebabkan aku juga mengeluarkan mani ku untuk bercampur dengan air mani
zaidin, kenikmatan yang terpernah berlaku pada diriku. Zaidin terdampar atas
belakang ku manakala aku pula tertiarap kepenatan, terasa longgar segala
sendi-sendi ku. Dah keluar air ke tanya zairul, zaidin hanya mengangguk lalu
mencabut zakar nya dari faraj ku. Tugas ku belum selesai ada seorang lagi
yang ingin melepas kan air mani nya ke dalam tubuh ku. Aku tak risau sangat
dengan zairul sebab dia masih amatur dalam bab ini. aku biar kan diar
menindih tubuh ku dari belakang, terasa zakar nya menusuk – nusuk alur
punggung ku,aku mengangkang sedikit kaki aku untuk memudahkan dia memasuk
zakar nya dalam faraj ku yang lencun terasa air mani zaidin masih mengalir keluar dari faraj ku. Tetapi tusukan zakar zairul bukan pada lubang faraj ku
tetapi lubang dubur ku yang dibasahi oleh limpahan air mani aku dan zaidin
tadi. Terkejut juga aku dengan keadaan tersebut, maklum lah lubang tersebut
belum pernah diceroboh oleh sesiapa.








Aku cuba menghalang nya tetapi kekerasan batang zakar zairul serta lubang
dubur ku dilicinkan dengan air mani ku yang melimpah kesitu menyebabkan
zakar zairul berjaya menembusi lubang duburku.Aku mengetatkan gigi ku
menahan kepedihan disaat zairul memaksa zakar nya masuk keseluruhan nya ke
dalam lubang dubur ku. Kepenatan yang alami setelah disetubuhi oleh zaidin
tadi menyebabkan aku membiarkan zairul menikmati lubang dubur ku yang
membiarkan zakar nya terendam keseluruhan kedalam lubang dubur ku. Zairul
mula melakukan aktiviti sorong tarik zakar nya kedalam lubang dubur ku, aku
mula merasa kegelian lalu mengemut kemas zakar nya ketika dia menusuk masuk
zakar kedalam lubang dubur ku. Mungkin kemutan yang kuat menyebabkan zairul
terpancut didalam lubang dubur ku. Setelah zairul mencabut zakar nya dari
lubang dubur ku, aku cuba menggagahi diri ku untuk bangun dan mengajak
zairul membasuh zakar nya. Aku memberitahu nya dia tersalah masuk lubang
sebab itu kena basuh cuci-cuci.Iye ke mak ngah zairul salah cucuk ke, tapi
sedap semacam je, jawab zairul. Tak pe lah kali ini mak ngah tak kisah tapi
jangan buat tau, pesan ku. Zaidin cucuk lubang mana, tanya zairul lagi.
Lubang jubur je boleh, tadi zairul cucuk kat lubang bontot mak ngah, yang tu
tak boleh tau, jawab ku lagi. Zairul jangan beritahu zaidin yang awak telah
tercucuk kat lubang bontot mak ngah tau, pesan ku pada zairul kerana aku
bimbang zaidin mengingin kan lubang tersebut juga mahu terkoyak lubang dubur
ku kalau kena dengan zakar zaidin.
Selepas kali kedua disetubuhi oleh zaidin dan zairul badan ku kepenatan lalu
terlena dalam keadaan meniarap. Aku terjaga bila terasa kain aku disingkap
ke atas, siapa lagi kalau tak kerja zaidin. nak lagi lah tu, aku melihat jam
sudah hampir 3 pagi, zairul terlena sebelah sana. Aku menelentangkantubuh
dan mengankangkan kaki ku, aku dah tak larat nak layan jadi aku biarkan
sahaja zaidin melakukan apa yang diingini nya. Mata aku begitu berat untuk
dibuka. Zaidin yang mula menindih tubuh ku dan terasa faraj ku terbuka
menerima tekanan zakar zaidin yang terbenam untuk kali ke seterus nya di
dasar faraj ku. Henjutan ganas zaidin keatas tubuh ku menyebabkan aku tidak
dapat melelapkan mata dan terpaksa mengimbangi badan ku menahan hentakan
zakar nya pada faraj ku, sekali lagi air ku terpancut, namun zaidin masih
lagi meneruskan aktiviti nya sehinggakan melepas kan air mani nya untuk
kesekian kali nya kedalam faraj ku. Erangan ku tadi menyebabkan zairul
terjaga, setelah zaidin selesai memuaskan nafsu nya dengan tubuh ku, aku
kembali memaling tubuh ku dalam keadaan meniarap, aku membiarkan air air
mani zaidin mengalir keluar keluar dari faraj ku, tak larat lagi dah aku nak
mengelap nya. Tiba-tiba terasa tubuh ku ditindih lagi dari belakang. Ala
zairul lah pulak getus hati ku, aku membiarkan zairul berada di atas
belakang ku , terasa zakar nya mengesel-gesel alur punggung aku. aku menaik
sedikit punggung ku untuk memudahkan zairul mencari lubang faraj ku, aku
mengerang bila zairul terus membenamkan zakar nya kedlam faraj ku yang
lencun itu.
Setelah disorong tarik beberapa kali kedalam faraj ku zairul mencabut zakar
nya lalu ditekan pada lubang dubur ku, aku terkejut tetapi kerana penat dan
mengantuk aku membiarkan sahaja zakarnya menembusi lubang dubur ku. Hangat
aku rasa dalam lubang dubur ku, zairul memancutkan air mani nya disitu.
walaupun sudah terpancut zairul masih lagi melakukan aksi sorong tarik nya
kini kedalam lubang dubur ku. Lama aku terasa sedap lah pulak diliwat oleh zairul aku mengemut setiap kali ditusuk oleh zakar zairul. Tiba-tiba
kedengaran enjin kereta memasuki kawasan rumah, zaidin bergegas bagun dan
melihat siap yang datang.Pak ngah dan balik beritahu zaidin, aku terkejut
dan memandang zairul yang masih meliwat aku, dah keluar ke belum, tanyaku.
Belum tapi dah nak keluar ni, jawab zairul, keluar kan cepat sebelum pak
ngah masuk, cakap ku. Zairul menyondol sedalam-dalm nya dalam dubur ku dan
aku mengemut nya kuat-kuat, selepas itu hangat terasa dalam dubur ku zairul
dah terpancut kali kedua, faraj aku lencun terangsang akibat diliwat oleh
zairul tadi. Aku bergegas kebilik tidur dan berpuar-pura terlena tidur. Aku
berharap agar suami ku tidak menyetubuhi diri ku malam ini kerana luabng
farajku telah dipenuhi oleh air mani anak saudara nya itu.
Aksi Selebihnya

Anak Yatim Piatu

Dapatkan video disini
 Aku seorang anak yatim piatu dari rumah Bakti Ulu Klang.Aku tak tau asal usul aku dan siapa ibu bapa aku. Sehingga umur aku 15 tahun aku berjumpa dengan abang Is. Dia seorang pemuzik dan telah mengambil aku sebagai adiknya. Aku anggap abang is ayah,ibu ,kakak dan abang aku. Abang Is berkenalan dengan kak Iqin,seorang guru dari Penang melalui IRC. Mereka tidak pernah berjumpa. Hanya bercinta melalui SMS. Suatu hari abang Is terpaksa ke Australia untuk bekerja. Sepanjang tempoh tersebut aku melayan kak Iqin melalui SMS. Kak Iqin memang baik walaupun aku tak pernah berjumpa. Abang Is terpaksa pula ke Ireland untuk berjumpa ibunya. Sepanjang 6 bulan aku yang menjadi tempat kak Iqin melepaskan rindunya pada abang Is. selepas 6 bulan abang Is balik ke Malaysia dan membuat temujanji dengan kak Iqin untuk pertama kali. Setelah berjumpa mereka membuat keputusan untuk berkahwin. Aku pula juga telah buat keputusan untuk keluar dari rumah abang Is setelah mereka berkahwin tapi dihalang oleh abang Is dan kak Iqin. Kak Iqin kesian dengan aku dan telah menganggap aku sebagai adik dia. Buat pertama kali aku telah berjumpa dengan kak Iqin.Memang cantik orangnya. Berbadan kecil dan rendah. Berambut panjang dan berkulit putih. Tapi yang lebih menarik perhatian aku kak Iqin mempunyai bentuk tubuh yang cukup cantik. Kak Iqin memiliki sepasang buah dada yang agak besar walaupun badannya kecil dan punggungnya juga agak mengghairahkan aku. Renungan mata kak Iqin terhadap aku menyebabkan aku resah. Tersimpan niat untuk aku menjelajahi tubuhnya tapi aku sedar dia milik abang Is, org yang aku kagum dan hormat. Akhirnya mereka berkahwin. Aku pula terpaksa duduk dengan mereka di sebuah apartmen. Abang Is dan kak Iqin nampak bahagia. Namun begitu abang Is sentiasa berkerja masuk petang dan balik awal pagi kerana banyak rakaman lagu terpaksa dia buat. Kak Iqin sering ditinggalkan berdua dengan aku. Kak Iqin sering melayan aku seperti budak kecil hinggakan aku naik rimas dan marah. Akhirnya satu malam terjadi sesuatu yang tidak diingini tetapi menjadi khayal an aku selama ini. Pukul 1 2 malam. Aku seperti biasa hanya berdua dengan kak Iqin. Abang Is berkerja di studio dan balik pagi. Ketika itu kak Iqin sedang melipat baju didalam bilik. Aku di ruang tamu sedang menonton tv. Secara tak sedar aku tertidur. Kak Iqin yang telah selesai kerjanya datang melihat aku.Dia kejutkan aku. ’Zam,bangun dik. Kalau nak tidur masuk dalam bilik.’Aku yang separuh sedar bangun dan masuk ke bilik. Kak Iqin memadam lampu diruang tamu dan menutup tv. Kak Iqin ketika itu memakai baju tshirt ketat berwarna putih dan berkain batik. Aku terpandang buah dadanya yang ditutup dengan coli berwarna hitam. Cukup besar dan mengghairahkan aku. Aku yang hanya berseluar pendek tanpa baju tiba-tiba mengangankan sesuatu. Aku semakin hilang kawalan bila melihat kak Iqin berjalan dihadapan aku dengan lenggang lenggok yang menggiurkan. Aku mula pasang perangkap. Aku dah tak ingat kak Iqin isteri abang Is. Aku keluar balik ke ruang tamu. Sengaja aku buat termenung. Kak Iqin yang perasan aku keluar tadi datang ke arah aku.’K enapa dik? Takde apa-apa kak. ’Kak Iqin duduk rapat disebelah aku dan memegang tangan aku. Aku dan semakin bernafsu. Ditambah dengan minyak pewangi kak Iqin. Terasa nak peluk tapi hati aku kata sabar. ’Ada masalah cerita kat akak. Abang Is takde akak kan ada. ‘Aku mulakan lakonan aku’Kak, saya ni anak yatim piatu. Tak pernah rasa kasih sayang ibu bapa. Tapi satu saja yang saya rasa terkilan sangat.’apa dia dik?’tanya kak Iqin. ’Kak, saya nak rasalah kesedapan susu ibu.’Kak Iqin agak terperanjat tapi masih tenang. ’Kenapa ni zam? Jangan ingat cerita yang lama. Azam kena mulakan hidup yang baru. Abang Is dengan kak Iqin ada. ”Tapi kak,saya ra sa hidup saya tak lengkap macam orang lain’. Aku dengan wajah sedih kepura-puraan melihat kak Iqin hampir masuk ke perangkap aku. Kak Iqin rasa serba tak kena.aAu pun tak tau kenapa.Tiba-tiba’zam, meh sini baring kat riba akak.’Alamak, perangkap dah nak mengena. Kak Iqin yang ingat aku ni masih budak-budak dan tak mengerti apa-apa tanpa segan silu membuka coli hitamnya. Aku yang dah baring kat peha dia menanti sesuatu penuh harapan. Coli kak Iqin ditanggalkan. ’Zam,rasalah zam. Akak sayang kau. Akak tak nak kau derita. ’Kak Iqin mengangkat baju tshirtnya dan terserlah 2 buah gunung yang segar betul-betul dihadapan mata aku. Aku tanpa berlengah mula mencari putingnya. Dalam samar-samar cahaya, aku dapat lihat buah dadanya yang putih dan putingnya berwarna coklat. Aku berpura-pura seperti budak-budak mula menghisap puting buah dada sebelah kanan sambil tangan aku memegang isinya. Memang terasa kehangatan buah dada kak Iqin yang aku rapatkan ke muka aku. Kak Iq in agak selamba tapi setelah lama aku menghisap putingnya, terdengar keluhan man ja’ahh..ahh’. zam,dahlah ye. ‘Aku tak peduli permintaan kak Iqin. Aku semakin bernafsu dan hilang kawalan. Kak Iqin terus mengeluh’ahh..aduh..zam,please,dah.’Aku mula bertindak berani.







Buah dada sebelah kiri aku ramas dengan kuat dan aku picit-picit putingnya yang sudah mula menegang dan mengeras. ‘Zam,please zam.jangan buat camni.ahh..ahh..’Aku dah tak peduli. Aku terus hisap putingnya dengan rakus. Akhirnya kak iqin tewas.’Zam.akak dah tak tahan. Ahh..ahh. .’kak Iqin terus mengeluh. Bila aku dengar dia berkata macam tu aku pun bangun dan baringkan dia. Aku tindih badan dia dan mengangkat tshirtnya keatas. Terserlah buah dada idaman aku. Mata kak Iqin semakin kuyu.Aku terus bertindak menghisap putingnya kanan dan kiri bersilih ganti. Aku ramas kedua-dua buah dadanya tanpa henti sambil mencium lehernya bertalu-talu. kak Iqin semakin lemas. Dia mula memberi reaksi dengan memeluk aku yang sedang berada diatasnya. Aku mencium bibir dan mengulum lidahnya. Dia membalas dengan bunyi keluhan yang semakin kuat. ’ahh..ahh..’aku dah tak ingat siapa kak Iqin dan dia juga begitu. Selepas itu aku mula menurunkan tangan aku ke cipapnya. Tangan aku cuba masuk kedalam kain batiknya. Aku baru sedar kak iqin tidak berseluar dalam. Ketika aku cuba menyentuh cipapnya dia merapatkan kakinya dan menolak badan aku. ‘Zam,please.ini kak Iqin la zam. Jangan camni. ’Aku dah tak ambil peduli. Aku mula bertindak kasar dengan menolak kedua-dua peha kak Iqin secara kasar. Kak Iqin terpaksa menurut tindakan aku dan terbukalah celah kelangkangnya. Aku memainkan jari aku dibibir cipapnya. Aku tau sudah kak Iqin telah tewas. Cipapnya sudah berair h ingga penuh di keliling bibir. Aku memainkan jari aku di kelentitnya. Walaupun dia cuba lagi menolak tapi aku rasakan dia sudah tak bermaya. Aku terus memainkan jari aku dikelentitnya dan memasukkan jari aku kedalam lubang cipapnya. Ketika itu dia sudak tak melawan. Tanpa aku sedar dia telah menanggalkan bajunya. Aku tau aku aku sudah berjaya menaikkan nafsunya. Secara perlahan aku londehkan kainnya dan tarik kebawah. Kak Iqin kini tanpa seurat benang. Khayalan aku selama ini tepat. Memang kak Iqin mempunya tubuh badan yang menggiurkan. Antara sedar atau tidak kak Iqin menarik seluar aku ke bawah. Kini aku pula bertelanjang bulat dan kami sudah bersedia mengharungi bahtera kenikmatan. Aku turunkan muka aku kebawah dan menjilat cipap kak Iqin. Ketika ini respon kak Iqin semakin menjadi-jadi. Dia mula tak tentu arah lebih-lebih lagi ketika aku menjilat cipapnya. ’Ahh..ahh..ahh..aduh. .zam..sedap. ‘Aku dengan rakus menjilat seluruh bibir cipap,kelentitnya hingga kepangkal lubang cipapnya. Air mazi kak Iqin semakin melimpah.Ada satu aroma yang semakin aku cium semakin ghairah jadinya. Kak Iqin semakin hilang kawalan. Selepas menjilat dan bermain-main dicipapnya, aku mula kembali keatas. Aku bermain diputingnya dan men ghisap serta meramas buah dadanya. Kak Iqin mula memegang batangku. Diurut-urut sehingga aku pula rasa lemas. Aku bisikkan ditelinga kak Iqin’kak, nak hisap ke? ’Kak Iqin menggelengkan kepala. Takpe,aku paham. Ketika aku menindih badan dia dan menghisap puting buah dadanya, kak Iqin sudah tak tahan dan cuba memasukkan batang aku ke cipapnya. Aku tau maksud kak Iqin. Aku kangkangkan dia dan aku tau masa sudah tiba. Aku memainkan batang aku dikelentitnya. Dia semakin tak tentu arah. ’Ahh..ahh.zam..masukkan cepat..aka k tak tahan dah. ‘Atas permintaan kak Iqin,aku mula masukkan batang aku kedalam cipapnya. ’Ahh..ka k’aku pula mengeluh kerana cipap kak iqin begitu ketat. Aku hampir terpancut tapi dapat aku tahan. Aku mula mendayung perlahan-lahan. Diatas sofa kak Iqin mengeluh dan berbunyi begitu kuat. ‘Ahh..ahh..lagi zam..lagi zam..ahh.aduh..aduh.. ’Aku menolak masuk dan menarik ke luar secara perlahan. Badan kak Iqin semakin bergegar. Aku dapat lihat buah dadanya yang besar itu pun ikut sama turun dan naik. Memang itu yang nak aku lihat. Kak Iqin menutup matanya. Dia benar-benar menikmati permainan ini. Aku mula melajukan kayuhan aku dan kembali memperlahankan. Cara ini yang membuatkan kak Iqin semakin resah. Kak Iqin mula bertindak kasar dengan memegang pinggang aku dan mula membantu aku menolak dan menarik. Cara ini menyebabkan aku mula berindak semakin kasar dengan menghentak secara kuat. Berlaga peha aku dan peha kak Iqin. Terasa senak bila batang aku dihayun secara kasar oleh kak Iqin kedalam lubang cipapnya. Hampir 20 minit aksi seperti itu. Aku tak dapat mengubah posisi lain sebab kak Iqin semakin ghairah dengan cara ini. Semakin lama semakin laju kak Iqin menghayun pinggang aku dan aku juga melajuk an tindakan aku. ’Ahh..ahh..ahh..lagi zam..lagi zam..lagi..’aku dapat rasakan kak Iqin semakin hampir nak terpancut maninya. Aku terus secara kasar menghentak lag i hingga aku rasa aku juga nak klimaks. Hayunan semakin laju. Kak Iqin semakin hilang arah. Aku sudah hampir klimaks. Aku cuba nak tarik keluar tapi kak Iqin memegang kuat pinggang aku. Aku tak boleh buat apa-apa. Semakin laju tindakan kami. Badan kak Iqin mula mengeras. Mata kak Iqin terbuka sedikit. Aku cuba lagi tarik keluar tapi dihalang kak Iqin. Kak Iqin menjerit kuat ‘ahh………ahh………’akhirnya kami klimaks secara serentak. Aku memancutkan air mani aku kedalam kak Iqin. aku keluarkan batang aku yang dipenuhi seluar kembali. Kak Iqin masih terbaring di sofa dalam keadaan masih bogel. Aku keluar ke balkoni dan menghisap rokok. Didalam aku dengar kak Iqin menangis teresak-esak. Aku masuk dan aku cakap’maaf kak. ’Kak Iqin cuma diam. Dia bangun mengambil baju dan kainnya terus masuk ke bilik. Malam itu juga aku mengemaskan barang aku dengan niat keluar dari rumah. Tak sanggup melihat wajah seorang isteri kepada seorang yang aku anggap abang yang aku telah aku tiduri. Aku keluar dan tinggalkan abang is yang kini mungkin sedang dalam persoalan. Aku tak tau kalau kak Iqin cerita pada abang Is tapi terpulanglah. Aku sudah pergi jauh…….
Download video Click Here!

Adik

Bagaimana aku hendak mula bercerita tentang diriku di sini?..Mungkin di sini tem pat aku meluahkan dan berkongsi dengan korang yang aku di lahirkan sebagai perem puan. Maafkan aku sekiranya nama-nama yang tert di sini berkait dengan sesiapa saja, tidak bermaksud untuk menyinggung perasaan sesiapa saja. Aku, Hazlina di lahirkan 32 tahun dulu, sudah berkahwin dan punya 2 orang anak y ang masih kecil, badan ku tidak sehebat artis yang cantik tu, tapi lelaki mana p un sekiranya aku lalu di depan mereka pasti aku akan perasan mata mereka seolah- olah menjilat keseluruh perusuk badan ku, yang pasti aku masih menarik walaupun sudah beranak dua. Aku bertudung dan kadang kala aku pun berkaca mata tengok pada keadaan tinggi aku hanya 5 kaki 4.
Aku akui yang aku ni punyai perasaan naluri sek yang kuat, walaupun aku ni kalau di lihat macam perempuan yang sungguh baik sesangat. Kelebihannya aku boleh menahan gelora yang begitu memuncak walaupun aku tahu pasti perempuan biasa tidak punyai keistimewaan ini, mungkin aku tidak normal. Aku rasa pasti ada wanita seperti aku.
Dalam sejarah hidup yang aku lalui akan ku coretkan buat tatapan kelian, aku tah u, nafsu ini memang payah hendak di kawal lebih-lebih lagi korang pembaca yang l elaki ni. Aku tahu nafsu lelaki sejak umur ku 15 tahun dan aku dapat merasanya apabila umur ku meningkat 18 tahun, di sini gelora memuncak itu aku hadapi denga n tenang lebih-lebih lagi apabila dilihat muka aku sungguh innocent sangat, semua orang mungkin tak akan percaya, bayangkan saja kalau korang punya kekawan yang bernama ” INA” keperatusan nya wanita yang bernama ina ni lembut dan cantik ka n? Aku punya darah campuran jawa, jadi mungkin genetik bentuk dan paras tu pun meng ikut. Kalau aku berdiri di depan cerminkan diri, aku akan rasa ghairah sangat dan kerap aku lakukan sebelum mandi dan selepas mandi, aku akan berkemban tuala saja. Aku memang punyai bentuk yang melentik dari hidung, mulut, jari jemari kecilku, tetekku dan punggung. Aku tidak minta diri ni di jadikan begini tetapi itulah, masa umur ku belasan tahun aku nak bersuarakan tentang perkara ini jauh sekali tetapi apabila sudah bekerja dan berumah tangga aku rasa macam malu dan segan itu sudah berkurangan. Kekadang masa aku di pejabat aku akan sengaja mengoda bebudak di pejabat tu , mana tidaknya dengan cara aku tersendiri tanpa menggada mahupun termanja-manja dan ku gunakan suara ku dan sengaja aku pakai baju kurung ku yang nipis sedikit supaya bayang di dalam nampak dalam keadaan samar-samar. Aku perasan bebudak pejabat memang suka borak di sebelah ku sambil kekadang mata mereka tertengok kot-kot ada ruang yang dapat mereka lihat di dalam baju ku..aku perasan walaupun aku ni wanita, tapi walaupun aku perasan aku tetap biarkan saja. Bukan yang muda saja yang tua pun sama. Aku akan ceritakan pekara yang belaku di pejabat di siri siri akan datang. Ayah aku tidak punyai pendapatan yang besar untuk menampung kami , ibu, aku dan 2 adi k lelaki ku. Jadi rumah kami tidak la besar seperti rumah-rumah orang lain. Rumah kami masa tu punya 2 bilik sahaja, jadi aku akan berkongsi sebilik dan adik-adik lelaki ku, Di sebabkan ibu ku bekerja sambil ambil upah menjahit, jadi aku kekadang terasa menjaga adik kecil yang masih bayi apabila balik dari sekolah, sementara yang orang sekolah sebelah petang. Seperti hari-hari biasa aku ni je anak perempuan mereka kena la buat apa yang patut, ntah camane ari tu kepala aku rasa macam sakit je. Bila aku lihat adik ku sudah tidor, aku punya tarik bantal dan tidur juga, tetiba aku di kejutkan tangisan adik kecil ku, lalu aku tukar lampin tapi dia masih merenggek macam dahagakan susu, seperti biasa ibu akan tinggalkan perah susunya dalam bekas simpan pelas air panas di atas peti ais, aku bangun dan kendung adik ku dalam rangkul ku sambil aku berjalan ke dapur mencari pelas air tu.. di ruang dapur aku anak bersila sambil meriba adik ku ohh jauh lak pelas ni dalam keadaan duduk bersila aku bongkok kan badan mencapai pelas tadi..adik masih menanggis kelaparaan,heehh belum sempat aku menarik pelas air tu, aku terasa cam sejuk dan sedutan kecil di puting tetek ..aargh..cepat-cepat aku tarik mulut adik ku dari puting ku ” hey..adikkkkk geli laa kak long” ,sambil aku tergelak kecil , rupanya adik ku sempat pula menyoyot puting ku masa tangan ku mencapai pelas air tadi, t shirt y ang aku pakai singkat dan terangkat keatas dan menutup mukanya bila aku meriba d ia.







Biasa laa di umah, aku akan bebaju sahaja tanpa pakai bra..panas dan lemas ku rasa bila di bendung. Tapi hari itu buat tersentak di benak fikiran ku nak mencuba rasa tetek ni di nyoyot, sambil tangan ku memegang botol susu tu ku lihat hampir separuh susu ibu sudah di telan adik ku, aku tarik botol susu tu lalu ku suarkan putting ku ,emmm sedap bercampur geli sampai ke tulang belakang ku dapat rasakan, dan dapat aku rasa sesuatu kemutan di dalam pangkal rahim ku, tetiba badan berpeluh halus dan gementar ku rasa jantung ku berdegup laju, kepala yang pening tadi ku rasa ilang tapi ku rasa macam nak pitam pun ada..heheehe..memang sedap pertama kali ku rasa.. emm adikku isap hanya sekejap sekejap mungkin sedutan kali ini dia tidak dapat s usu, fikiran nakal aku mula mencari supaya adik terus menghisap lagi..aku puting botol susu itu bersebelah puting ku sambil air susu tu mengalir ke mulut adik k uat emmm jari jemari ku membelai kepala adik kuatemm enak sangat..tak terkata ayat ku..masa tu aku rasa suatu naluri ibuan dalam hati kuat hanya wanita saja leh rasa semua tu. Aku mengenali keindahan perasaan geli di ari-ari dan kemaluan ku serta setiap ba hagian sensitif ku ini rasa sungguh teransang itu pun secara tidak sengaja, malu aku nak menceritakan tapi menang benar. Hari berganti hari nakal aku masa tu dah menjadi-jadi kekadang saja aku kata pada ibu yang aku nak bermain dengan adik wa hal aku memang bermain dengan dia..bila ibu ada di umah aku guna cara lain pula bagi mengantikan susu ibu.. emm aku ambil susu pekat dalam peti ais dan ku calitkan pada puting ni..emm memang dia isap..hehehe..pada kekawan wanita cuba laa korang try bagi sesiapa yang belum berkahwin laa.. Umur ku meningkat tapi ibu ku tidak pun menyedari kelakuan anak nya yang sungguh nakal ni wajah aku selamba je..apa orang kata kontrol ayu laa tu.. Di sekolah pun aku tidak menceritakan perkara ni walaupun kawan baik aku sekali. Bila adik ku sudah besar aku sudah tidak dapat lagi menjalankan aktiviti itu lagi. Takut nanti dia sudah pandai mintak depan ibu ku sendiri.. Fikiran ku masih mencari cara lain pula..sedangkan hati resah nak cari penganti adik kecil ku..nak di kata aku ni tak pandai berkawan ngan bebudak lelaki lagi

Seperti biasa bila pulang dari sekolah aku akan mengemas umah termasuk la bilik aku sendiri. Bila mengemas bilik aku terjumpa VCD adik lelaki aku yang sorang lagi tu..emmm dah agak dah bebudak lelaki suka tengok cerita cam gini. Aku tak laa beriya sangat nak tengok , mungkin aku lebih suka buat dari tengok jadi sekarang aku dah tau perangai adik lelaki ku ni..emm ” malam aku nak umpan dia ” hati ku bersuara. Tiba malamnya aku akan masuk tidor jam 10.30 mlm pasal besok hari sekolah lagi.. aku tau adik lelaki ku selalu masuk tidur lambat, ntah apa dia buat pun aku tak pasti agak dia nak tengok vcd tu laaa supaya bila semua orang tidur baru laa dia senang nak jalan kan projek dia kot.. Malam ni dan seperti malam yang lain bila tidur aku akan pakai baju tidur dan berseluar panjang kadang kala pakai t shirt dan seluar bermuda. Tapi hari ini akan ku pakai baju tidur yang berbutang di depan seperti kemeja. Selalu bila tidur lampu semuanya aku tutup cuma lampu tidur di luar sahaja yang menyala. Seperti biasa bila lampu tutup aku akan buka bra aku tanpa buka baju aku akan tarik kuar melalui lengan baju aku dan letak bawah bantal .hehehe..bebudak perempuan tau laa..hehehe.. Aku pun baring dan tak sampai dalam setengah jam aku perasan adik ku masuk bilik tu tanpa memasang lampu..emmm aku dah agak tentu dia cari vcd tadi..aku biarkan je..tak sampai 25 minit lagi dia masuk bilik aku lagi aku masih pura-pura pejam kan mata sambil mengintai apa dia buat..dia seolah-olah resah kehulu ke hilir da n terjingkit-jingkit pelan berjalan. agaknya supaya aku tak terjaga kota emmm dah pasti..adalah benda di carinya..emm dalam sepuluh minit dia kuar dan masuk kembali kali ni dia cam mengurut sesuat u di seluarnya aku kurang nampak kerana gelap..lepas tu dia mula merangkak mengh ampiri katil aku, keadaan badan aku ketika itu terlentang sambil tapak tangan k u menutup dada manakala bantal kecil ku tutup muka ku..jantung ku rasa kencang sangat.. aku masih mengawal perasaan ku walaupun mata ku kecilkan dan tak pasti apa tindakan selanjut adik akan buat..emmm aku perasan tangan dia dah cuba cuwit-cuwit tangan aku , agaknya nak pastikan aku ini sudah terlena aku diam je..tapi di sebab kan dada ku kocakkan jantung tadi dan nafas yang cuba aku kawal terasa deras sangat, lalu aku mengiring menghadap dia.. dia seolah terus jatuhkan badan supaya aku tak nampak dia dalam itu aku nampak dia duduk menghadap aku sekali lagi dia mencuit tangan aku sah dalam hati dia aku dah lena..emmm kali ni aku nampak tangan dia semacam menjalar mencari sesuatu dia luar baju ku.aku rasa jari jari dia menekan-nekan dada ku sambil tangan kanan dia mengurut anu dia dengan laju.







Kali ni aku ramas telapak tangan kiri dia sudah mencekup sebelah tetek kiri kuat ..aarrgh..aku rasa macam berapi denyutan pangkal rahimku., tapi aku masih mengawal perasaan, adakalanya dia ramas tetek kiri ni tapi tak kuat..mungkin takut aku tersedar..Ooooo...berpeluh ku rasa tapi dia semacam org yang tak sedar diri melayan nafsu dia.. aku pun sama..ada masa nya terasa tak tahan..terus aku rangkul kan kaki menahan denyutan di pepek kuat dia tersentak dan berhenti dari meramas aku dan buat2 baring dan aku masih lagi pura2 tidur, tapi aku terlentangkan diriku dan mengangkat kedua belah tangan ku ke atas kepala sambil bantal kecil tadi masih menutup muka kuat..aargghh..apa agak kali dia nak lakukan pada kak longnya hati ku dan fikiran ku bermain te ka teki..aku pun rasa macam merelakan dada ku di teroka oleh adik kandung ku.

Betul pun dia pon semacam gelisah bila aku berposisi baring terlentang. Seolah dalam bilik bedah aku menunggu masa dua tetek ku ini akan dijamahnya. Sambil tu aku lihat seluar pendek bola dia sudah londeh sikit eemm memang itu pertama kali ku lihat kemaluan adik ku setelah dia bersunat. tegang macam susah nak ke bayangkan.. Uuuh..emm bila kedua-dua telapak tangan di letakkan di atas tetek ku ni sambil dia mencium dari luar baju kuat emmm aku rasa malam ni bukan malam pertama bagi dia mungkin sudah berhari-hari aku di perlu kannya tanpa aku sedari..ohhhh tidakkkk bukan aku yang mengoda dia tapi aku telah di pekosa adik ku sendiri sewaktu tidur tapiiiii aku rela kan nyaa demi kesedapan yang aku perolehi.. aku sudah punya penganti adik kecil ku..emmm..emmm dalam hati aku menahan,butang baju aku di buka hanya satu butang atas tidak di buka terselakkan baju tidur ku tadi hanya tetek sebelah kanan jadi hidangan adik kuat.Mula dia cium macam kucing menghidu..pastu dia jilat putting..kuataaaaarhhh sedap.. terpaksa ku menahan kegelian seluruh badanku..antara jilat dia nyoyot tetek ku macam adik kecil kulaku kan..aarrghh makkk sedapnyaa...aku dah biarkan kedua dua adik menjamah tetek kuat biarlah aku rela di pergini dari aku lakukan dengan orang lain. Aku tak dapat menahan geli lagi dan supaya adik ku tidak perasan sengaja aku mengiring sebelah lain supaya susah dia nak meraba , meramas dan menghisap tetek ku lagi.Aku perasan dia bangun dan pergi tidur ke katil dia.. dan aku masa tu masih merindui pengalaman pertama aku itu.. dan dia masih meneruskan projek dia selang seli malam sehingga satu hari dia kantoi tapi aku tidak marah dia tapi kali ni aku rela kan dia buat tanpa mata ku tutup tapi dengan syarat aku tidak benarkan dia..masukan batang dia di dalam rahim aku..setakat nak meraba seluruh badan kuat aku relakan..tapi hari-hari period ku tidak benarkan kena tetek ku sakit bila di ramas, Kami hidup begini sehingga kini ayah dan ibuku tidak mengetahui kejadian ni.. Tengok aksi adik